Oh Snap!

Direktori Wisata Indonesia @2012 - 2020 | All Right Reserved

Home / Kuliner / Sate Kere Kuliner Dengan Keunggulan Bumbu Daging Solo

Sate Kere Kuliner Dengan Keunggulan Bumbu Daging Solo

Keunikan Dari Kelezatan Kuliner Tradisional Unggulan Sate Kere Khas Solo

Direktori Wisata – Kelezatan kuliner daging sate kere yang diracik dengan bumbu tradisional unggulan khas pilihan aroma kelezatan dari Solo.

Solo bukan hanya terkenal destinasi wisat budayanya, namun kota ini memiliki keunikan kuliner sate yang unik berprotein tinngi yaitu sate kere.

Sate Kere Kuliner Dengan Keunggulan Bumbu Daging Solo

Jalan-jalan ke Kota Solo, Jawa Tengah kita akan menemukan kuliner enak dan unik yang hanya ada di kota ini yaitu “sate Kere”. Disebut sate kere karena dulu sate ini memang sering dimakan oleh orang dari golongan menengah ke bawah atau dalam bahasa Jawa disebut dengan golongan “kere”. Hal ini memang terlihat dari bahan utama yang digunakan dalam sate ini yaitu bukan daging sapi atau daging ayam seperti sate pada umumnya.

Dari infomrasi yang Direktori Wisata Kuliner terima, konon pada jaman penjajahan Belanda dahulu kehidupan penduduk pribumi memang sangat sulit. Orang-orang Belanda makan daging sementara orang pribumi makan ubi, singkong, jagung dan sejenisnya.

Sementara itu jeroan sapi, tulang dan bagian lain selain daging tidak dikonsumsi oleh orang Belanda. Bahan-bahan buangan inilah yang akhirnya dimanfaatkan oleh orang-orang pribumi untuk diolah menjadi hidangan yang enak dimakan. Salah satunya adalah sate kere yang dikenal dengan makanan khas sate Solo.

sate-kere-solo

Sate kere merupakan sate yang bahan utamanya adalah tempe gembus dan jeroan sapi. Tempe gembus adalah ampas tahu yang difermentasi hingga menjadi padat seperti tempe. Jeroan sapi yang digunakan antara lain usus, hati, paru, limpa juga jantung,

Jeroan sapi sebelum dibumbui harus direbus terlebih dahulu hingga empuk dan tidak berbau amis. Air rebusan jeroan ini kemudian dibuang dan jeroan sapi diiris-iris kecil agar bumbu meresap dengan sepurna. Baik jeroan sapi maupun tempe gembus akan dimasak bersama dengan bumbu atau dikenal dengan cara memasak “diungkep”.

Bumbu yang digunakan diantaranya adalah ketumbar, kemiri, bawang merah, bawah putih, asam jawa serta gula merah dan garam. Tempe gembus dan jeroan yang sudah diungkep kemudian didiamkan sebentar hingga dingin baru kemudian di tusuk menggunakan lidi atau bambu.

Jika membeli sate kere di Solo, kita bisa memilih isiannya. Kita boleh memilih hanya tempe gembusnya saja, atau jeroannya saja. Macam jeroannya juga sesuai dengan pilihan kita. Tukang sate kere akan membakar sate yang kita pilih di atas bara api hingga matang. Sebelum di bakar sate kere ini akan dilumuri dengan bumbu kecap agar lebih terasa sedap.

sate-kere-solo

Sate kere ini akan dinikmati bersama dengan lontong yang diiris-iris. Di atasnya akan disiram saus kacang dan ditambahkan dengan irisan bawang merah juga cabe rawit. Biasanya sate kere ini akan disajikan dalam “pincuk” yaitu wadah dari daun pisang yang dilipat di salah satu ujungnya dan disematkan lidi agar bentuknya tidak berubah. Tapi ada juga yang dihidangkan diatas piring rotan dengan dialasi daun pisang diatasnya.

Bila kita jalan-jalan di kota Solo, Jawa Tengah. Kita bisa dengan mudah menemukan penjual sate kere di Solo. Mulai dari pagi hingga malam hari ada pedagang sate kere ini yang berjualan. Jika pagi hari kita bisa datang di sekitaran stadion Manahan Solo. Ada juga warung sate kere Yu Rebi yang terkenal dan buka sejak pukul 10 pagi hingga jam 7 malam. Warung Yu Rebi ini berada di belakang Taman Sriwedari tepatnya di dekat pasar buku bekas.[]

  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin
  • Pinterest

65 Comments

  1. sepertinya enak sekali. meskipun dulunya makan orang kere. tapi itulah yang enak.

    • Siap biang makanan orang kere itu tidak enak bang ? buktinya ini makanan sate kere cukup terkenal dan banyak diminati oleh pecinta kuliner sekarang mah. Yuk, makan sate kere sama sya Mang, tenang aja saya bayarin deh, biar anti kere mang…. ha,,,, ha,,, ha,,,,

      • itu mah cuma namanya aja kali mas, buktinya yang namanya kuliner sate ini selalu ada disetiap acara-acara besar, kemaren aja waktu acara halal bihalal warga komplek menu makanannya sate sama lontong, padahal kita tahu kan yang namanya warga komplek setidaknya udah kalangan menengah ke atas. saya juga suka makan sate mas selain itu saya juga suka nyate hihihi….

        • Sate nya masih ada gak Kang, boleh saya minta dikiiiiittt aja gpp… 20 tusuk juga boleh lah..

        • Tenang sate kerenya masih ada banyak, semua kebagian rata tinggal pilih mau pakai lontong apa nasi ? Apa ga usah pakai piring aja langsung dari tempat panggangan satenya aja. he,, he,, he,,,,

        • Buat saya masih kebagian gak Mas Indra sate kere nya? tapi gratis kan gaka ada acara bayar bayaran kaya blog sebelah. hehehe 😀

      • Jadi lapar saya Mas lihat gambar postingan Sate kere siap santap itu .. mmmmmkkkhhh

        • tenag mas Saud, semua gratis ko kita makan bareng ste kere ini. Masih banyak ko… he,, he,, he,,,

  2. Namanya unik juga ya mas, wuih enak banget deh kayaknya… saya suka banget tuh makan sate

  3. kayaknya memang enak banget nih mas sate kere itu ya, saya dulu pas study di solo juga sering menikmati jajanan sate kere ini, selain rasanya enak juga murah harganya

  4. pas banget malam jumat disuguhin sate kere solo, tapi akan sangat apdol kalau sate kerenya sate kambing buat mengejoskan malam jumatnya ya kang…makasih sate kere solonya yah

    • Buruan mang, borong sate kambingnya atuh haha…

  5. Belum pernah nyobain, tapi kalau dilihat dari gambaran diatas sepertinya untuk rasa tidak jauh berbeda ya, dengan sate pada umumnya. Bahan utamanya saja yang bukan dari daging sapi melainkan jeroan dan tempe 😀

      • Dari pada penasaran langsung di coba aja, kalau tukang satenya lewat depan rumah di panggil mas.

        • Saya yang makan sate kere nya sama Mas Indra. biarin deh Mas Yanto yang Clegukan nya.. adilkan.? 😀

  6. ternyata nama sate kere ini sudah ada mulai jaman penjajahan yamas.
    walau namanya terkesan murahan tp rasanya kayaknya maknyus tuh

    • saya juga waktu di yogya sering makan sate kere ini Kang, enak lhooo… Kang Yanto blm pernah kang… pasti blm hahahaaaaa….

      • Kang Yanto kalu sudh nyob sate kere ini pasti ketagihan mas…. saya aja dari dulu sering nambah kalau makan sate kere ini. Kalau ga percaya tanya sama kang Eka deh…

  7. nama sate kere ini baru pertama kali saya dengar lomas.
    kalau ngomongin sate taunya yg lezat sate madura

    • Padahal sate banyak jenisnya mas, apalgi bahan dasarnya / Khusus sate kere yang satu ini beda banget mas, kalau sudah nyoba pasti nambah deh….

    • Padahal sate banyak jenisnya mas, apalgi bahan dasarnya .Khusus sate kere yang satu ini beda banget mas, lain kali kita makan bareg sat kere ini ya….

      • ste kere minum nya kopi Joss.. pasti bisa jadi BIMA Di tahun 2015 ini mungkin ya Mas.?

  8. Kalo dulu sih saya kadang yg Jeroan kang, tapi kadang juga tempe gembus kalo lagi pas duitnya pas-pasan, maklum lah namanya jauh dari orang tua nyari Lauk Pauknya yg ada dan murah meriah, tapi tetap mengandung banyak gizi dan proteinnya hehehe…

    • Kalau say malah sukanya pakai tempenya saja mas, kalau jeroan sudah dikurangi. he,, he,, he,,

  9. Kalo gini saya jadi ingat masa-masa muda dulu yah di Yogya… termasuk salah satu makanan Favorit Sate Kere ini kang selain Tongseng. Apalagi kalo maemnya di tempat dgn memakai Lontong… hmmmmmm… mantaaabbb… jadi ngiler nih …

    • Memang sekarang sudah ga suka makan sate kere ini mas ? jangan lupain dong kalau pas pulang kampung dicoba lagi mkanan sate kere ini mas. Enak kan….

    • Kalau sekarang sate kere banyak yang penasaran dan peminatnya sungguh luar bisa mas, apalagi waktu liburan ramai orang yang datang untuk mencobanya, namun setelah mencoba mereka jadi nambah makannya. Rasanya ituloh yang enak banget…

  10. Namanya aneh banget, SATE KERE, baru dengera ane gan

  11. Waah aku jadi kepengen makan sate Kere nih..

  12. kalau makan kere sering, tapi jika kere khas solo, belum pernah nyobain mas

    • Kapan kapan yu Teh makan bareng sate kere.. kalau ada waktu bisa kan Teh.?

      • boleh.. kan mba astri nyiapin sate kere gratis, tp makannya dirumah masing-masing hehe

  13. Ini sih menu favorit, pak. Sebagai perbaikan gizi saat makan nasi kucing di angkringan. Sangat membantu jaman masih berstatus anak kos… 😀

    • Kalau menu sate kere menjadi menu favoritnya kang Rawin mah ga heran lagi orang dulunya tukang keluyuran…. he,, he,, he,,

  14. hmmm, kayanya enak banget sate kerenya Pak, kalau dikampung saya adanya kere ikan hehe

    • wah, baru dengar saya kere ikan mas. Biasany sate kere sih. Nanti boleh juga tuh kapan-kapan saya nyoba.

  15. Saya belum pernah nyobain rasa sate Kere solo itu Mas Indra. boleh saya disini nyobainya..?

    • Bleh saja kang, dihabisin semuanya juga ga apa-apa ko. Asl doyan menu favorit sate kere Solo ini.

  16. Walaupun namanya sate kere pasti rasanya nikmat sekali yah, jdi bikin laper ngelitnya..

Comments are closed.

This div height required for enabling the sticky sidebar
Translate »
Ad Clicks :Ad Views :